Saat bepergian untuk jangka waktu yang lama, seperti satu tahun, hampir tidak mungkin merencanakan secara detail semua tempat yang ingin Anda kunjungi. Ketika pacar saya dan saya bepergian, kami memiliki gagasan yang cukup kuat tentang semua negara yang ingin kami kunjungi, tetapi kami tidak tahu persis ke mana kami akan pergi ketika kami sampai di sana. Terkadang keputusan untuk mengunjungi tempat tertentu terjadi secara perlahan dan bertahap.

Flores di Indonesia adalah contoh yang bagus untuk ini. Kami awalnya bermaksud untuk bepergian di Indonesia selama 2 minggu. Saya belum pernah mendengar tentang Flores sebelum memulai perjalanan kami, apalagi berniat pergi ke sana. Kemudian pada suatu saat, entah bagaimana, saya mulai mengetahui tempat yang disebut Flores ini. Kemudian saya mendengar tentang pemandangan atau aktivitas tertentu yang menarik orang. Kemudian sebuah ide mulai terbentuk: bagaimana jika saya pergi ke Flores? Apa yang harus dilakukan di sana? Bagaimana saya bisa sampai di sana? Berapa lama saya perlukan di sana?

Dan ketika jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini terkumpul, Anda tinggal mengambil keputusan yang mudah: kita akan pergi ke Flores!

Rencana

Kami membuat rencana untuk terbang dari Bali ke kota Maumere di ujung timur Pulau Flores. Dari Maumere kami akan pergi ke desa Moni dan mengunjungi gunung berapi Kelimutu (ini adalah pengait asli yang menarik bagi kami – gunung berapi dengan 3 danau kawah dengan warna berbeda di puncaknya.) Dari Moni kami akan terus menuju ke barat sampai kami tiba di kota pelabuhan Labuan Bajo di ujung barat pulau. Dari sini kami akan kembali ke Bali melalui laut dan entah bagaimana mengunjungi pulau Komodo.

Kesenjangan dalam Rencana

Apa yang tidak kami ketahui adalah bagaimana kami akan melakukan perjalanan dari satu tempat ke tempat lain selama berada di pulau; di mana kami akan tidur dan seperti apa biaya dan kualitas akomodasi; seperti apa makanan di Flores; dan apakah orang berbicara bahasa Inggris. Selain Kelimutu, kami benar-benar tidak tahu apa lagi yang bisa dilihat dan dilakukan.

Hanya mengikuti arus

Terkadang Anda hanya perlu mengikuti arus dan melihat apa yang terjadi. Dan inilah yang kami lakukan di Flores. Kami tahu dari riset online bahwa ada bus dari Maumere ke Moni tetapi pesawat kami akan tiba setelah waktu keberangkatan bus. Jadi ketika kami tiba di bandara kami bernegosiasi dengan sopir taksi untuk melihat berapa harga yang bisa kami dapatkan ke Moni. Kami berhasil menurunkan harga menjadi setengah dari penawaran aslinya dan saya merasa ini terlalu bagus untuk ditolak. Kami juga berpikir itu akan menyelamatkan kami dari keharusan membayar satu malam di Maumere hanya agar kami bisa naik bus keesokan harinya. Sopir taksi kemudian memberi tahu bahwa dia tinggal di Moni, jadi itu adalah perjalanan pulang dengan mobil kosong atau setidaknya membuat sesuatu dari kami.

Gunung Moni dan Kelimutu

Keesokan paginya kami bangun jam 4.30 pagi dan berangkat ke Kelimutu, saat hari masih gelap, di belakang dua sepeda motor yang dikemudikan penduduk setempat. Kami mengikuti jalan sejauh itu dan kemudian harus parkir dan berjalan sepanjang jalan, tanpa penduduk setempat. Senja mulai pecah saat kami mendaki gunung berapi menuju puncak. Di atas kami memeriksa tiga danau dan beristirahat sambil menunggu pandangan pertama matahari terbit di cakrawala.

Setelah kami merasa cukup di atas sana dan senang bahwa kami telah mengambil cukup banyak foto keren, kami mulai turun kembali. Kami memutuskan untuk berjalan kembali ke Moni untuk mengalami dan menikmati suasana dan lingkungan setempat. Itu berjalan jauh tapi kami benar-benar menikmatinya. Dari berbicara dengan supir taksi malam sebelumnya, kami tahu ada bus yang akan berangkat pagi itu untuk membawa kami ke desa berikutnya. Namun, tidak ada seorang pun di Moni yang dapat mengatakan dengan pasti kapan bus akan lewat dan sebagai gantinya kami naik taksi bersama dan membayar harga yang sama dengan harga bus. Kami keluar di kota berikutnya dan sekali lagi menanyakan waktu bus berikutnya ke Barjawa. Sekali lagi, setelah berdiri di sekitar sambil diberi tahu banyak waktu yang berbeda untuk bus, kami memutuskan untuk naik taksi bersama, untuk informasi-informasi menarik lainnya di PelangiIndonesia.net.

Jawa

Ini beberapa jam ke Barjawa. Kami meminta sopir taksi untuk menurunkan kami di wisma. Namun, tempat dia menurunkan kami tidak memiliki air panas, jadi kami mencari alternatif. Kami menemukan yang kami sukai tetapi yang ini juga tidak memiliki air panas. Kami menetapkan bahwa air panas bukanlah norma di Flores. Saat sarapan pagi berikutnya kami benar-benar tidak tahu apa yang akan kami lakukan selama di Barjawa atau apa yang harus dilihat. Kami bertanya kepada pria yang bekerja di bagian penerima tamu hotel apakah dia punya ide dan meminta kami untuk duduk sementara dia menelepon temannya. Beberapa menit kemudian seorang pria muncul menanyakan apakah kami ingin melakukan tur ke Barjawa dan daerah sekitarnya. Dia menjelaskan rencana perjalanan dan mengutip harga yang kami anggap masuk akal dan begitu dia menelepon teman untuk datang dengan sepeda motor lain,

Pada siang hari kami pergi mengunjungi sebuah keluarga pembuat tuak dimana kami harus memanjat pohon palem dan mengumpulkan sari kurma sebelum diberikan penjelasan tentang cara pembuatannya.

Kami selanjutnya mengunjungi sebuah desa tradisional kecil di mana penduduk setempat masih hidup dengan hukum dan ritual tradisional mereka sendiri dan telah diberikan dispensasi khusus oleh pemerintah untuk melanjutkan hidup dengan cara ini. Kami mencoba mengunyah buah pinang. Kami telah melihat orang-orang mengunyah ini di banyak bagian Asia, benda ini yang mengubah seluruh mulut pengunyah menjadi merah tua, tetapi kami tidak pernah tahu apa itu. Kami tidak menyukainya.

Kami kemudian pergi ke desa tradisional lain, yang bahkan lebih tua. Tempat ini sangat keren dan memiliki tampilan dan nuansa pemukiman suku yang selalu saya impikan untuk dikunjungi. Yang benar-benar saya sukai dari tempat-tempat ini adalah bahwa mereka belum (belum) menjual budaya mereka dengan menjadi calo turis dan dolar turis. Tidak ada warung norak dan tidak ada harapan tip atau hand-out. Orang-orang hanya diam-diam menjalankan bisnis mereka karena pengunjung dengan sopan sedikit usil.

Setelah mengunjungi desa kami berkendara beberapa kilometer ke lokasi beberapa mata air panas alami. Kami pernah ke mata air panas ‘alami’ sebelumnya yang terasa lebih seperti berada di resor atau pusat rekreasi sehingga tidak terasa sangat alami sama sekali. Pemandian air panas alami yang dibawa oleh pemandu kami sangat alami. Terselip di dalam hutan, Anda dapat langsung melihat bahwa mereka tidak diubah atau dimanipulasi oleh tangan manusia sedikit pun. Kami makan siang dan kemudian bersenang-senang bermain-main di sumber air panas (sangat).

Labuan Bajo (Flores Barat)

Setelah bersenang-senang di Barjawa, kami naik taksi bersama (kami menyerah pada gagasan naik bus) ke kota pelabuhan utama Labuan Bajo. Labuan Bajo relatif dekat dengan pulau-pulau Komodo Dragon (sebenarnya beberapa komodo masih hidup di sebagian kecil Flores itu sendiri) dan begitu banyak kapten menawarkan perahu mereka untuk membawa orang-orang dalam tur ke pulau-pulau itu. Pariwisata mulai berkembang karena semakin banyak orang mengetahui hal ini. Dengan ini muncul pengembangan infrastruktur wisata, yang meskipun tidak ada di Flores lainnya, menjadi jelas di Labuan Bajo. Ada tempat yang bagus untuk menginap, restoran yang menawarkan masakan barat dan kopi yang enak dan ada banyak agen wisata yang mencari uang dari pengunjung asing.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *